Ah, Mahasiswa ITB…

Hahahaha… 😆

Saya tertawa geli pas seorang teman mengingatkan saya akan anekdot ini:

Sebenarnya, 80 % anak ITB itu bodoh. Tapi, setiap kali saya ke kampus, saya selalu bertemu dengan yang 20 % sisanya!”

*

😆 😆 😆

Mengerti maknanya, narablog sekalian? 😀

Pertama kali dengar ini saat saya masih tingkat I kuliah. 🙂

—————————————————————————————————————–

Gambar diambil dari photoblog saya. Seluruh terbitan ini beserta gambar-gambarnya sangat dilindungi, jadi sertakan alamat tautan dan nama pemilik blog jika ingin menggunakan sebagian ataupun seluruh bagian terbitan ini.

195 Comments

  1. hehehe, kalimat yang menarik 🙄

    dulu waktu saya masih tinggal di bandung, pada pertengahan 90an, pernah ada kejadian yang melibatkan ITB dan UNPAD. kala itu, anak² desain ITB kalau tidak salah, bikin kaos yang bertuliskan “Bukan Mahasiswa Padjajaran”, akhirnya kaos itu di’larang’.

    di malang pun ada ITB lho mas asop, Institut Tetangga Brawijaya, merujuk pada ITN yg kampusnya memang tetanggaan dengan UNIBRAW.

    Reply

    1. Nah, kalo di ITB itu sama dengan MIT. Mbandung Institute of Technology. 😆

      MIT = Massachusetts Institute of Technology

      Reply

  2. ah masa sih? kayanya justru 80% anak ITB itu pintar, gampang menemukan orang pintar disana. atau setidaknya kalau memang 80%nya bodoh, pasti mereka telah dibuat pintar oleh dosennya.
    saya pernah ikut seminar Matematika yang narasumbernya dosen FTTM ITB. waw, super sekali beliau, matematika seperti magic di tangan beliau. hmmm kalau dosennya super, pasti didikannya juga jadi super dongs :mrgreen:

    Reply

    1. Lho lho lho ini jangan dianggap serius!! 😯 😡

      Ini hanya humor. Coba renungkan, artinya adalah mahasiswa ITB pinter semua. 😀

      Reply

      1. oiya ya kak “20% sisanya…”
        aaaaaaaaaargggggghhhhhhhh malu deh akyuuuuuuuu lemot banget -_______-

        Reply

      1. saya setuju dengan komen bang aswi ini Sop,
        dengan humor itu, anak ITB mau ngasih tau kalau 100% anak ITB itu pinter 😀

        Reply

    1. Lho lho, iya memang benar itu. 😀
      Jangan anggap ini serius. Ada makna sebenarnya, coba renungkan. Artinya ya semua anak ITB pintar dong… 😆

      Reply

    1. Tenang, jangan anggap serius! 😀
      Ini hanya bercanda. Coba renungkan, maknanya adalah bahwa anak ITB pintar semua! 😆

      Reply

  3. wah kalau 80 % nya bodoh , berarti saya lebih bodoh dari 80 % nya itu mas ..
    karena kemarin gagal masuk ITB 😦
    ternyata saya bodoh ..
    hehhehe *humor yg baik mas 😀

    Reply

  4. yang ingin kutanyakan brp persen mahasiswa ITB yang ke kampus?
    Kalau seratus persen ya berarti semua mahasiswa ITB pintar
    kalau 20 persen saja yang ke kampus a.k.a nitip absen? nah, bingung kan? 😀 hahahaha

    EM

    Reply

    1. Ooooooh saya tahuuuu, Mas Wahyu! 😛
      Saya pernah denger dari temen saya anak ITS…. yang 50% – 50% itu kan..? 😆

      Reply

  5. Hahahaha paradoks ya…?? Tapi masalahnya dia itu yang memberikan pernyataan anak ITB atau bukan?? Kalau anak ITB, jangan-jangan dia ada di persentil yang paling bawah, kalau begitu ya jelas aja dia selalu bertemu dengan anak ITB yang pintar2! Huehehehe…. 😀

    Reply

  6. Saya gak ngerti maksudnya mas, baca di koment di atas sepertinya terbalik.
    Dulu sempet ada lulusan ITB masuk ke perusahaan tempat saya bekerja, setelah di test ternyata tidak bisa apa-apa. Mungkin dia termasuk yang 80% itu yah??? 😆

    Reply

  7. Maksud anekdot itu… sebenarnya gak percaya kalo ada 80% anak ITB itu bodoh, karena setiap ke ITB ketemunya slalu yang pinter alias 20%-nya saja…
    Yang bodoh itu gue… karena gak kuliah di ITB…. 😀
    Tapi biarin deh sop.. walau katanya, orang bodoh kalah sama orang pinter.. Tapi orang pinter kan kalah sama orang beruntung… kayak gue…. hahaha

    Reply

  8. Oke mas, saya nangkep kamsudnya 😀
    Hehe wah ITB mah memang bagus, pada pinter semua. Semua orang tau itu 😀

    Reply

  9. kalimat yang dicantumkan memiliki arti yang mirip dengan judul sebuah karya lama : boekan salah asoehan ❓

    saya suka gaya botak pada gravatar, apalagi saat ini saya juga baru menekuni gaya botak meski bukan skin head ❗

    Reply

    1. Hahahahahah Mas Giy sadar juga rupanya.
      Tapi saya ga mau disebut botak, karena saya gak mengalami kebotakan. 😡

      Reply

    1. Wah, jangan anggap ini serius. Jangan maknai ini secara tekstual. 😦 Ini kan hanya anekdot atau paradoks apalah namanya… 😐

      Eits, belum tentu 8 tahun baru lulus itu bodoh. 😆 Siapa tahu dia menyembunyikan kecerdasannya. 😆

      Reply

  10. Untung saya tidak termasuk yang 80 persen itu, karena yang 20 persen saya juga ndak termasuk, wong bukan anak ITB…. *belajar Statistika paling dasar aja mumetnya ke ubun-ubun gini…*

    Reply

    1. Oh, yeah…. saya juga dapat kuliah statistik selama dua semester di sini…. dan memang banyak rumus2 yang mumet… 😦

      Reply

  11. maknanya tersirat banget nihh..
    padahal mah, biar gak terlalu keliatan aja nyombongnya. mehehehhehe *pisss* 😀

    salam kenal 😀

    Reply

  12. Lho, sekarang perbandingannya 80:20 yah?
    Perasaan dulu anekdotnya 90:10 deh… *dibahas 😀
    Berarti yg pinter di ITB udah naek 10%… Bagus… Bagus…
    Hahahaha…

    Reply

  13. Aku malah pernah denger anekdot lain tentang maba ITB. Persisnya nggak tau ya. Tapi garis besarnya seperti ini.

    Ada seseorang diterima kuliah di ITB. Temen sekolahnya heran, krn orang itu nggak pintar. Dia pikir temennya itu beruntung bisa masuk ITB. Terus maba ITB itu bilang gini, “Bukan gitu, ITB-nya aja yg lagi sial karena nerima gue.”

    Reply

  14. Ah biasa saja.
    Anekdot yang sering beredar pas jaman saya TPB adalah “ITB itu ahli di semua bidang kecuali di bidangnya sendiri”.

    Reply

  15. haiah bisa aja 😀 Lagi ngeliatanb potoya. Itu ITB kah? seumur-umur belum pernah liat ITB langsung. gaulnya cuma sampe depok sih 😀

    Reply

    1. Yap, itu bagian tengah kampus saya. 😀
      Kecil ya…. kalo dibandingin ama ITS dan UI, juga Unair, luas lahan kami kalah jauh. 🙂

      Reply

  16. seperti kata pepatah berarti ya mas bahwa lebih baik jadi terbodoh diantara orang pinter daripada orang pinter diantara orang bodoh 😀

    Reply

  17. artinya 80% anak ITB ndak pernah masuk kuliah ya mas? he he…
    ngomong2 dulu saya juga pengin masuk sini buat jadi insinyur, tapi ndak kesampean. yah apa boleh baut, eh, buat,

    Reply

  18. Hahaha, dasar anak ITB, becandaannya aja pake ngitung 🙂

    saya ga pernah tuh denger anekdot ini di kampus, pernah dengernya “mahasiswa ITB jangan ke kebon binatang, ntar ga lulus-lulus” :p

    Reply

    1. Memang sih saya denger anekdot ini dari anak Planologi juga, sejurusan. 😀 Entah di jurusan lain.

      Kalo yang bonbin ini saya tahu. 😆

      Reply

  19. ternyata Sop, 20% di ITB masih belum cukup membangun bangsa ini, PSSI masih tetap kisruh. (nah lho….apa hubungannya ?)

    Reply

  20. Semua teman seangkatan saya di SMA yang lulusan ITB umumnya menjadi orang yang sukses, hanya satu orang yang ga tau karena apa menjadi (maaf) stres, akhirnya dibawa orang tuanya ke kampung………

    Reply

  21. hahahaha… kalo aku kesana, aku termasuk yang 20% itu atau yang 80%, atau justru bikin persentase baru? hehehey….

    Reply

  22. ehm……….. pas aku jalan2 ke ITB, kesan yang aku tangkap adalah:
    1. kampusnya bagus
    2. rata2mahasiswanya berkaca mata *usil banget sih aku* xixixixi
    3. rata2 mereka serius mode:on
    4. pinter? menurutku ya pinter2 kok, se tidak2nya stiap kali knalan sm penulis “mbk lulusan mana?” dan dia jawab ITB, aku slalu terkagum-kagum

    jadi ya buat anak2 ITB berbahagialah krn kalian terkenal di ranah publik

    kalau masalah sangar atau nggak nya, menurutku ya sama aja, kenalanku yg kuliah di sana alhamdulillah baik2 ^__^

    Reply

  23. hehe….
    menurutku dari manapun kampusnya…
    yg ptg kiprah nyata untuk mbangun Indonesia tercinta
    indonesia butuh pemuda-pemuda top dilapangan
    are u redy ???
    pisss

    Reply

  24. Walah sampean wong arek surabaya yang kuliah di ITB tho jurusan apa…adek sepupuku juga alumni situ..Asop SMa berapa dulu di SBY??? senangnya kuliah di kampus idaman yah..beberapa kali main ke ITB waktu adek sepupuku disitu…nice campus..pantes lah seperti MIT..hehehehe

    Reply

    1. Saya SMAN 5. 😀

      ENak sih enak, di ITB tapi kampus kami keciiil! Kecil banget kalo dibandingkan dengan ITS dan UI.

      Reply

  25. huaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaa
    pengen banget masuk ITB! *kalo ga diterima di jepang*
    pengen pengen pengen! >,<
    aku yang emang pengen, trus mba postingan mas asop yang ini, jadi tambah pengen!
    aku dari kemaren2 nyari kenalan dari itb, tapi gada.
    aku lupa kalo mas asop dari itb 😀
    pokoknya, aku mo nanya ke mas asop aja! wk.
    harus sering-sering ol ym yak! heheh.
    biar bisa diwawancara, gitu… (eh, jangan2 aku-nya yang gak ol, wk)

    *duuh, maap bikin postingan di dalam postingan*

    Reply

    1. Hehehe, saya doakan moga Veera bisa dapet yang terbaik deh.
      Dengan senang hati saya akan membantu apapun yang Veera tanya perihal ITB. 🙂
      Monggo add aja YM saya, ato mau tanya via fesbuk juga bisa.

      Reply

  26. wah berarti yang 80% nya ga pernah kuliah ya..??

    ini tuh kaya anekdot, bahwa di suatu jurusan 50% adalah homo, sedangkan sisanya adalah pasangannya

    Reply

    1. Hahahahaha ya saya pernah denger ini dari temen saya, mahasisw perguruan tinggi negeri di Surabaya. :mrgreen:

      Jadi, ada anak cewek kampus tersebut yang curhat ke seorang teman. Dia bilang:
      + “50 % Anak kampus ini tuh homo!”
      – “Lah, masih ada sisanya ‘kan?”
      + “Masalahnya, 50% sisanya itu pasangan mereka!”

      Hahaha… 😆

      Reply

  27. mas.. itu yg di pojok ada 4 biji (2 orang) di edit atau pas ngambilnya memang ada orangnya???
    (kalo tooltipsnya di edit)
    kalo bener ga di edit keren bgt dong momennya.. hehhee

    Reply

    1. Hahahaha, empat biji? 😆 😆

      Nggak Mas, nggak saya edit. Saya gak tahu cara edit yang nambahin orang kayak gitu. :mrgreen:
      Itu murni kebetulan. Segitu dibilang bagus ya? Sebenernya saya mencari momen yang kosong tanpa manusia, dan maunya yang simetris gitu. 🙂

      Reply

  28. ahahhaha.. gw yang golongan 80% keknya di kampus mulu nih bos..
    malah temen-temen gw yang golongan 20% maennya dikosan temen… ngerjain tugas..

    Reply

  29. saya belum pernah menginjakkan kaki ke ITB, lihat gambar2nya juga belum pernah hehehe.. moga one day bisa berkunjung ke sana.

    Reply

  30. hha , saya malah gak kepikiran sama sekali masuk ITB..akhirnya nyesel juga gak test disitu -,-…salam kenal ane Tito Tek.Geologi UGM 2010

    Reply

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s