Kerapian Sajadah dan Keinginan Salat

Sebagai awalan, sudah tahukah narablog sekalian bahwa bentuk baku dari sholat adalah salat? :mrgreen:  Kalau sudah tahu dan terbiasa menggunakan salat, syukurlah. Jika belum, mari membiasakan diri menggunakan salat mulai sekarang. 🙂

Kerapian dan Mood

Kerapian dan mood itu berhubungan. Entah itu kerapian meja belajar di rumah, meja kerja di kantor, hingga kerapian tempat sajadah dan sarungpun berpengaruh ke semangat kita untuk beraktivitas. Saya rasa, jika diri kita masing-masing hidup dengan “rapi”, mood kita akan senantiasa baik.  🙂

Bagi saya, meja belajar/kerja di kamar tidak rapi tak masalah. :mrgreen:  *Toh saya hanya menggunakan meja saya untuk ber-laptop ria, bukan untuk menulis (dengan pensil atau bolpen)*  Tapi, cara menyimpan sajadah dan sarung berpengaruh langsung ke hati saya saat salat. 😀

Coba lihat. Ketika sajadah dan sarung terlipat rapi seperti pada gambar berikut, rasanya hati itu enak saat akan salat (dan tentunya saat salat juga). Jadi, kalau melihat peralatan salat yang tertata rapi, bawaannya nggak malas untuk salat, begitu. Apakah narablog sekalian juga merasakan hal yang sama? 🙂

sajadah dan sarung yang rapi

Sajadah dan sarung terlipat di lantai

Ada banyak cara menyimpan dan merapikan sajadah saat setelah salat. Bisa ditaruh begitu saja di lantai dengan keadaan terlipat rapi, bisa juga dilipat lalu ditaruh di atas ranjang, atau sajadah dibiarkan tergelar di lantai dengan sarung terlipat di atasnya. 🙂 

sajadah dan sarung terlipat rapi

Sajadah dan sarung terlipat di kasur

sajadah san sarung terlipat rapi

Sajadah tergelar di lantai, sarung di atasnya

Kalau melihat peralatan salat berantakan….

Sekarang lihat gambar berikut, bagaimana kalau sajadah dan sarung berantakan. Agak menjengkelkan melihatnya. Aneh sih sebenarnya, mengingat “kekacauan” itu dibuat oleh saya sendiri. :mrgreen:

sajadah dan sarung berantakan

Sarung tak terlipat

sarung dan sajadah berantakan

Sajadah kacau, sarung tak terlipat

Bukan berarti saya malas salat…

Nah, tak berarti saya malas salat kalau peralatan salat saya berantakan. 😆  Saya tak menjadikan kekacauan tersebut sebagai alasan untuk tidak salat. 😀  Kalau saya malas salat di rumah, saya biasa salat di masjid dekat tempat saya tinggal. Saya bersyukur sekali tinggal di tempat saya saat ini, tak sampai 100 meter ada masjid (terlalu besar untuk disebut langgar atau surau).

Dan lagi, salat di masjid itu lebih enak. Bagi saya, saya bisa lebih khusyuk jika salat di masjid berjamaah dengan orang-orang. 😳    Walau bagaimanapun, salat di masjid tetap yang terbaik. 🙂

Sebagai pengingat saja, kita hidup jangan mau dikendalikan oleh mood. Seharusnya, mood-lah yang kita kendalikan, karena mood berasal dari akal (pikiran) kita sendiri. 🙂

Bagaimana, setujukah narablog sekalian dengan posting-an ini? :mrgreen:

—————————————————————————————————————————————

Seluruh foto adalah hasil jepretan saya. Seluruh terbitan ini beserta gambar-gambarnya sangat dilindungi, jadi sertakan alamat tautan dan nama pemilik blog jika ingin menggunakan sebagian ataupun seluruh bagian terbitan ini.

193 Comments

    1. Sama mbak.. aku juga digantung mukenanya.. terus sajadah sama sarungnya dilipat dan.diketakkan diatas lemari.. ya lumayan rapi deh *menurut aku.. hehehe..

      Sampai.skrg seh gak pernah juga ya meninggalkan perlengkapan salat dalam keadaan amburadul..

      Reply

  1. Dari artikel diatas saya merasa di tegur,
    karena kebiasaan saya meninggalkan peralatan salat seadanya,
    semoga kedepannya ga lagi.
    makasih Sob Artikelnya…

    Reply

  2. klo sholat bahasa arab ya ? aku pake sholat aja ah #dikasih tau ngeyel ya ckckck

    gg ada pilihannya nih, mukenaku digantung, sajadahnya disampirin ke kursi.

    Posting-an ini niat banget 😀 kalimat terakhir menginspirasi 🙂 terima kasih ^^

    Reply

    1. Yap, itu ejaan yang langsung ditulis dari ejaan arab. 🙂
      Memang salat kelihatannya aneh sih… :mrgreen:

      Ah, ini cuma posting-an cepat seperti biasa. :mrgreen:

      Reply

  3. Seorang laki-laki sudah seharusnya salat fardhu di masjid tidak ada lasaan apapun. Dan saya sudah berusaha untuk bisa menjalankan nya meskipun tidak 5 waktu bisa hadir disana. Salah satu alasan nya adalah waktu kerja di kantor yang tidak bisa salat di masjid. Meskipun begitu saya berusaha menjalankan dengan berjamaah di musholla kantor.

    Salam hangat serta jabat erat selalu dari Tabanan

    Reply

  4. kebetulan saya non muslim..
    saya selalu salut dengan teman-teman muslim yang tak pernah lepas dari salat 5 waktu..
    bahkan sejak saya kuliah di bdg dan dekat dgn bbrp teman yg muslim, saya jadi terbiasa turut serta mengingatkan teman2 untuk salat jika waktu adzan tiba.. 🙂

    setuju sama urusan mood.. cm kadang2 moodnya susah nurut tuh.. gimana dong ya? 😀

    Reply

    1. Aaaaah indahnyaaaa hidup bersama umat beragama yang lain… 😳

      Inilah indahnya tolerasi beragama… 😳

      Nah, kalo sudah nurut ama mood… yaaaaa gimana ya… hahaha saya bukan motivator juga sih…. 😆

      Reply

  5. setuju banget sama kata-kata terakhir,,,

    “kita hidup jangan mau dikendalikan oleh mood. Seharusnya, mood-lah yang kita kendalikan, karena mood berasal dari akal (pikiran) kita sendiri. 🙂 ”

    kebersihan sebagian dari iman…
    kerapihan sebagian dari kebersihan…
    So, rapi = sebagian dari iman juga… 😀

    Reply

  6. Pgn bilang sholat aja ah Sop, lebih enak he he

    Biasanya, kalo kebelet pipis ga lgsg diberesin, ngacir dulu gituh ke toil 😛 Tapi biz itu ya lgsg dirapikan, ga enak kalo berantakan ngeliatnya

    Reply

  7. nice post mas bro!
    aku kalo abis sholat, terbiasa ngelipet peralatan salat-nya lagi dgn rapi dan meletakkannya di tpt khusus, jadi udah default gitu.. gak ku tinggal di lantai krn ntar keinjek penghuni kamar yg lalu lalang. soalnya waktu masih SMP, dikasih tau mamah: “Non km klo habis salat, dilipet yg rapi ya, trus jangan ditinggal di lantai. nanti mukenah-mu dirambati kecoak…….”

    aku kan takut sama kecoak, hihihi. jadi nasehat itu kupegang s.d sekarang.

    Reply

  8. Kalau magrib biasanya alat salat saya geletakin gitu aja, karena waktu isya jg sebentar lagi.
    tp klo abis shubuh baru saya beresin,sekalian beresin tempat tidur 😀

    tergantung mood jg sih, klo lagi males rapi yah biarin aja..hehe
    tp saya suka kerapian.

    Reply

  9. ohh gitu yah. lah aku sih rapih gak rapih yo namae solat moso mau ditinggal ae gara gara mukena aku berantakan hahahahaha.
    btw maap yo baru bisa main main kesini. blognya rame buanget mas

    Reply

  10. sajadah di tempat shalat di rumah kami, hanya sedikit digulung, biar tidak kejatuhan kotoran dari langit-langit, jadi kalau mau shalat tinggal tarik dikit dan kemudian digulung lagi 🙂

    Reply

  11. gan…itu cara melipat sajadah sama sarungnya usahakan jgn bagian luar sajadah terlipat ke dalam yak, dikhawatirkan kotor dibagian luarnya, jadi takutnya sholatnya kang asop jd ngga afdol deh…

    Reply

  12. saya emang orangnya gak rapi rapi banget, kalo misal lagi buru buru gitu, saya cuma lipet sekadarnya ato digantungin di gantungin baju gitu..

    tapi si kalo saya pribadi mau berantakan apa gak sholat tetep dong. buat saya sholat bukan kewajiban lagi, tapi kebutuhan. (cieileeeehhhhh..) hehehe ^^v

    Reply

  13. Setuju, sop….

    walaupun… rasanya… *setidaknya sampai saia menuliskan komen ini* saia tidak terlampau dipengaruhi mood kalo untuk mengerjakan sholat… biasanya mood itu mempengaruhi on-time ato tidaknya sholat kita…
    dan saia sepakat dengan asop.. bahwa kita-lah yang berhak mengontol mood kita.. bukan mood yang mengontrol diri kita.. 😀

    terus terang… sajadah yang diletakkan di lantai… *menurut saia*
    lebih bisa mempengaruhi saia untuk sholat tepat waktu.. karena…sajadah yang terbuka terlentang di lantai seolah-olah memanggil2 kita untuk menunaikan kewajiban kita sebagai seorang hamba-Nya… 😀
    IMHO 😀

    Reply

    1. Nah… kalo bagi saya, sajadah yang tergelar di lantai itu rentan terinjak-injak orang lewat. Itu menurut saya mengganggu sekali. 😐

      Reply

  14. kalau bagi aku… selain harus rapi, alat salat (baru tau aku juga ternyata bakunya “salat” ya), terutama mukena juga harus bersih dan wangi… kemana2 hrs bawa mukena,.. krn klo numpang tempat org dan jika dpt mukena buluk… beuuuh…. salatnya bisa cuma utk menggugurkan kewajiban saja…

    nice post, asop..

    Reply

  15. saya pakai mukena yg sepasang, kadang pake mukena dan bawahan sarung sih, biasanya klo pake dgn sarung ya sarungnya dilipat begitu juga sajadahnya, ya biar rapih. klo mukena biasanya setelah Salat tapi klo yg parasut (biasanya dipake saat bepergian/ pas di kantor) yaa langsung dilipat kembali dan masukkan ke kotaknya lagi 😀

    Reply

  16. saya termasuk org yang ga suka berantakan, n low naro sesuatu harus pd tempatnya. dan setiap sy solat sy selalu merapikan mukena n sajadahnya dan di simpan di lemari simpo.

    Reply

  17. Wew.. keren mas kata-kata terakhirnya.. 🙂
    Kalau saya gak pernah pake sarung buat salat, soalnya tiap hari memang selalu pake celana panjang..
    Soal sajadah, cukup di lipat dan di biarkan di lantai. *kebiasaan.. 😆

    Reply

  18. Hmm..bener bener..betul betul betul…jangan mau dikendalikan oleh mood, tapi kok kadang susah banget yah…
    sama aku juga suka rapi, kemarin hari minggu baru beres2 dan merapikan tempat sholat…setelah bersih bener bener berasa nyaman dan lega..sholat rasanya jadi lebih khusyu’ 🙂

    Reply

  19. hmmm, tergantung sih…
    kalo jarak salatnya berdekatan, saia lebih memilih gbr yg paling bwh….hehehe
    kl jauh, ya sajadahnya dilipat rapi trus mukena digantungkan di balik pintu.
    btw, kl sajadah asop terlipat di kasur, sajadahnya gak beralih fungsi jd selimut kan? 😛

    anw, smga tetap istikamah salat berjamaah ya. 🙂

    Reply

  20. setuju Sop sama postinganmu kali ini.. dan dhe juga merasakan hal yang sama.. paling BT itu yaa kalo mukena dhe dipinjem sama sodara dhe terus pas udah shalat dibiarin gitu aja, aaaarrrrrggghh serasa mo ngedamprat tau gk, bikin mood shalat jadi kacau.. tapi untungnya kagak sampe ngedamprat gitu, kan shalat bisa bikin kita jauh lebih sabaaarr.. dhe komen pas udah jam setengah 9 Sop, ayoo shalat duha 🙂

    Reply

  21. subhanallah kita hidup jangan dikendalikan mood. setuju pisan atuh sop.

    kalau sholatnya baik biasanya hidup kita pun akan baik dan rapih sesuatu nya ya 😀
    mudah-mudahan, insyaAllah.

    Reply

  22. Setuju2, memang lebih nyaman kalau salat di mesjid atau mushala. tapi kalau terpaksa di rumah, saya biasanya langsung merapikannya. soalnya saya tidak suka sesuatu yang berantakan.

    Reply

  23. jadi ‘salat’ ya kang Asop??? agak aneh, tapi oke, aku akan berusaha membiasakannya.

    masalah kerapian, sepertinya relatif ya. rapi menurut satu orang, belum tentu rapi menurut orang lain. kalau di keluargaku, kebiasaan menggulung mukenah dan sajadah menjadi satu, itu sudah dikatakan rapi. tapi ada beberapa teman yang tidak setuju, katanya rapi itu kalo mukenah dan sajadahnya dilipat kotak-kotak, bukan digulung seperti yang aku lakukan biasanya.

    Reply

  24. Aku lebih suka peralatan salat (sajadah, mukena, Quran) ditaruh di meja. Malah karena sekarang ada keranjang dari bambu, ditaruh di situ deh. Dengan keadaan yg rapi, tentunya. Kecuali kalau mukenanya basah, harus digantung dulu sebelum dilipat, supaya nggak bau.

    Reply

  25. Nyasar ke blog ini dari blognya daeng ipul. Pusing! Pusing karena mau baca dari mana, keren semua tulisannya. *jadi malu*

    Eh tadi mau komentar mengenai sarung dan sajadah yah, kopiahnya mana?

    Reply

  26. loh mas, sholat dong yg bener , kan huruf arabnya begitu kalo dijadiin indonesia…kalo salat yah gak pas ma arabnya..iya kan
    #dilempar duit ma kang asop

    alhamdulillah shalat walaupun berantakan,,hehehe

    Reply

  27. Faktor kebersihan juga memengaruhi kayaknya. 😀

    Benar, kalo hidup dikendalikan mood hal apa pun mungkin gak akan pernah terlaksana dengan baik.

    Reply

  28. Beberapa teman saya justru lebih nyaman kalau kamarnya berantakan, malah lebih fokus ketika garap2 kerjaan di kamar. Bagi saya lumayan unik, karena saya justru lebih nyaman bekerja di tempat yg rapi. Yah, itulah perbedaan, hehe….

    Mood itu ada padanannya dlm bahasa Indonesia nggak, ya?

    Reply

  29. Kalau tiap selesai salat (mengikuti kata-kata Asop), saya melipat sajadah dan mukena, kemudian menngantungnya di gantungan baju. Saya kurang suka membiarkan sajadah terbentang di lantai.

    Reply

  30. Assalamualaikum,
    Ngaruh bener. Kebersihan kan bagian dari iman. Ngaku Islam tapi gak bersih, rapi itu ironi sekali ya.
    Terima kasih postingannya/ 🙂

    Reply

  31. Maap, ada “hahaha”-nya di atas …
    Bukan bermaksud menertawai isinya yah bukan .. saya angkat jempol buat isinya, kreatif.
    Yang saya geli ituk membayangkan Asop foto2 aneka pose sarung dan sajadah … wah pasti saat itu sibuk banget kesannya. Gak ada yang liat dan komentar? 😀

    Reply

    1. Gak apa2, Mbak, toh kita semua manusia ini pantas ditertawakan. Mbak juga pantas ditertawakan. 😆

      Bagi saya, inilah bukti keseriusan saya dalam ngeblog. Saya ngeblog gak setengah-setengah. Bagi saya, posting-an akan tampak lebih baik jika dilengkapi dengan gambar atau foto. Apalagi kalo fotonya hasil jepretan sendiri. Alangkah membanggakan.

      Reply

      1. Sip 🙂
        Memang di situlah profesionalnya seorang blogger.
        Saya seringkali luput utk hal2 seperti itu. Kemarin saya buat tulisan ttg pengurusan KTP elektronik yang prosesnya sangat menggemaskan tapi saya hanya sempat jepret satu kali (pake kamera HP sederhana) sayangnya waktu masuk ke ruangan tempat orang difoto, saya lupa jepret. Sampai di rumah baru tepok jidat deh … 🙂

        Reply

    1. Nah itu dia Mas, saya pernah berpikir begini. Kita ini kan makhluk yang diciptakan dari tanah. Pada akhirnya kita juga nanti akan kembali menjadi tanah juga. Jadi, saya berpikir, untuk apa salat pakai sajadah, toh kita nanti mati akan kembali ke tanah juga. Saya salat untuk mencium tanah yang saya pijak, tanpa alas yang menghalanginya. 🙂

      Kayak gitu bener gak ya? 😀

      Reply

      1. Kalo udah nikah nanti istrinya Asop gak susah karena Asopnya sudah senang dengan kerapian. Biasanya cowok2 apalagi yang ngekos, susahnya minta ampun utk rapi.
        Eits .. gak boleh sombong sudah dipuji 😀

        Reply

  32. rumah saya mungil Sop, jadi sajadah dkknya pasti dilipat lagi kalau sudah selesai, kecuali punya anak yang kalau pulang dari masjid, dionggokkan di kursi.
    # saya tetap dengan tulisan sholat ya Sop :D.

    Reply

      1. Iya yah .. saya kurang kalo blog walking karena ribet nih dengan 3 anak, tanpa asisten rumah tangga. Mana saya sukanya berburu lomba2 menulis, jdi buka internet jarang blog walking. Ke sini ini termasuk blog walking tersering ^_^

        Reply

  33. Yup bener sekali, kita harus dapat mengendalikan mood, bukan kita yang harus kalah dan terkendalikan oleh mood. Apapun masalahnya,, mood harus tetap kita jaga.
    Kadang tak hanya peralatan sholat, kalau saya sedang malas (dikendalikan oleh mood), apapun bisa berantakan termasuk kamar juga. Karena tempat sholatnya tak di dalam kamar, jadi di Mushola dan kamar sama2 berantakannya. Heeemmm… klo dah kayak gitu,, males mau ngapa-ngapain dan hanya pingin berbaring di tempat tidur (tapi kalau sholatnya g’ boleh lupa dunk…..) Hehehe.

    Reply

    1. Oooh, itu sih hanya sekadar follow, bukan “tukar link” seperti yang biasa saya lakukan. 😀

      Kalo follow mem-follow, saya juga udah mem-follow Mbak, silakan lihat di blog saya yang blogspot, asopusitemus.blogspot.com. 🙂

      Reply

  34. mukenah di gantung, karna biasanya agak lembab karna air wudhu atau basah karena keringet (kalo cuaca panas), sarung dilipat seadanya di atas sejadah trus di gulung kayak dadar gulung xixixixi….

    Reply

  35. yg sarungnya ga terlipat itu pasti gara2 males ngelipet atau lg buru2..hehe
    gw jg klo lg buru2 kadang suka ga ngelipet mukena *eh ketauan deh :p tp klo ga buru2 mah mukena dan sajadah terlipat dgn rapi di pinggir ranjang :mrgreen:

    Reply

  36. perlengkapan solatku (kayak seserahan kawinan aja ‘perlengakapan solat, eh, salat’ hehe) selalu terlipat, walau nggak begitu rapih, diatas kursi semacam stool dari plastik. Jadi gimanapun setelah dipake harus dilipat cukup kecil, hingga bentuk segiempat, jadi kelihatannya rapih walau sebenarnya nggak rapih2 amat. tapi gak ngaruh juga sih sama mood shalat. paling cuman sarung yang udah bau apek aja yang bikin rada gimana gitu… wekekek 😀

    Reply

  37. kerapihan meja kerja bikin semangat kerja,
    kerapihan tempat tidur bikin semangat buat tidur (biar gak begadang) 😀
    kerapihan peralatan shalat bikin semangat

    Setali tiga uang nih sop… satu tema tiga postingan hehehe..

    Postingan nya juga bikin semangat dan semoga menularkan hal2 positif buat semua, amiiiiiiin….. 😀

    Reply

  38. saya tergantung waktunya. kalo dari Dzuhur sampe Isya, saya lipat aja mukena sama sajadahnya, trus geletakin di lantai. Ntar kalo habis subuhan, atau kalo ada sodara datang (terutama anak kecil yg sukanya lari2an) baru lipat di tempat tidur. :mrgreen:
    tapi kalo saya lagi jaga rumah sendiri seharian penuh saya malah pake metode gambar terakhir (klo ketahuan ortu saya biasanya dimarahi slma 10 menit :oops:)

    Reply

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s